Laman

3 Mei 2015

Olahraga ke Ancol

Konbanwa!! (Malam!!)

Hari ini pergi ke Ancol sama mami dan papi. Kayaknya udah lama nggak ke Ancol. Aku nggak inget terakhir kapan. Kata papi sih tahun lalu. Tapi akunya nggak percaya aku nganggep tahun ini kita udah pernah pergi ke Ancol. Kayaknya sih aku salah huehe. Jelas-jelas selama menjelang UN aku nggak mau pergi kemana-mana.

Kita berangkat jam 6 dari rumah, dari dulu kita selalu berangkat pagi-pagi. Biasanya naik sepeda. Jadi dari rumah kita bawa 3 sepeda di dalem mobil. Karena kita sekeluarga cuma bertiga jadinya sepedanya muat dimasukin. satu sepeda lipet, satu sepeda bisa dimasukin utuh, dan satu lagi mesti dicopot rodanya.

Tapi kali ini kita nggak naik sepeda. Aku pingin main badminton, soalnya papi beli grip raket baru. Apa ya namanya? pelapis grip. pokoknya itu deh. Waktu itu papi beli buat tennis dan badminton. Sebelum UN ada rencana aku mau nyoba main Tennis. So, yaaa.. minggu lalu aku belajar main Tennis di garasi rumah. Seneng bisa nyoba hal baru wkwk. awalnya lengan bawahnya pegel. Tapi aku suka sama hal yang kita ga biasa lakuin sampe badan pegel trus kalo udah terbiasa kita nggak ngerasain itu lagi. Kaya waktu pertama kali main flute lengan atas kiri yang pegel, trus kalo ngepang rambut lengan atasnya pegel semua, tapi karena udah biasa jadi nggak kerasa.
Jadi, karena di Ancol udah pasti nggak bisa main Tennis, aku main badminton.

Di Ancol banyak ketemu sama Husky. Kereeen! Tapi tetep yang paling gagah yang kuliat tahun lalu.
Terus juga pas mau pulang ketemu tiga anak kucing. Ya ampun, lucu banget! Badannya nggak kurus kering, yang dua bulunya kuning yang satu bulunya abu-abu gelap. tiga-tiganya warna matanya biru. Imut banget mereka main di deket taneman. Kata bapak yang punya warung, ambil aja. Tadinya mami juga pingin ngambil. Tapi karena rumahnya jauh dan papi juga nggak mau bawa kucing jadi nggak jadi di ambil. Lagian kasian juga kalo yang dibawa cuma satu, kan nggak enak dipisah dari saudara. Tapi aku nggak mungkin ambil tiga-tiganya huhuhu...

Sebelum pulang kita makan dulu, berhubung belom sarapan. Kayaknya ritual ke Ancol selalu sama, pasti ujung-ujungnya makan di tempat yang sama sekaligus ngadem (tebak di mana?). Setelah makan kita jalan-jalan sebentar dan pas sampe mobil mami nanya "mau belajar nyetir ga?" Waktu itu pernah ditawarin juga tapi karena aku capek banget waktu itu aku bilang nanti aja kapan-kapan. berhubung kesini aku latihan. Awalnya aku juga nggak begitu yakin, tapi aku sering minta belajar jadi kalo aku nggak mau latihan karena capek sayang banget. Pernah nggak sih ngerasa setiap kita mau mulai hal baru pasti ada aja pikiran lain yang buat kita berenti sebelum mulai? Atau antisipasi setiap hal padahal belom tentu bakal kayak gitu. misalkan "kalo pilih ini bakal begini, tapi kalo pilih itu bener apa salah?". Aku buang pikiran itu jauh-jauh.

Aku latihan pake mobil papi Kijang Innova matic, trus juga dilatih sama papi, muter-muter sebentar. Yang paling bikin panik. Pas mami sama papi ngomong barengan. papi nyuruh lurus, sedangkan mami nyuruh ke kanan. Aku lupa itu pas ada apaan makanya tiba-tiba disuruh ganti arah. Mami yang kayak "Belok kak! belookkk!!" huaaa mau kemanaaa. Tapi kata mami yang paling bener belajar bawa manual dulu. Tapi nggak apalah nyoba dulu. Setelah muter beberapa kali plus belajar mundur sedikit, kita pulang jam 11. Nggak nyangka bisa pulang sesiang itu lol.

Tidak ada komentar:

Entri Populer