Laman

24 April 2015

18 Tahun

Konbanwa! aku nggak tau mau ngasih judul apa

Apa kabar semuanyaaaa?
Pertama-tama saya sangat senang dengan kalimat yang akan saya utarakan berikutnya. liburan itu cuma mitos. Ada alasan dibalik pernyataan barusan. Liburan cuma sekedar mitos karena di liburan ini sepenuhnya diisi penuh dengan "intensif" dari tempat les. Yah lumayan lah buat ngisi waktu /DZIGH *bukan itu intinya fin!!!* *dijitak* Tapi kata tante dan mami jangan terlalu dipaksa belajarnya.
 
minggu lalu aku ulang tahun ke-18 tahun. pas banget hari jum'at minggu lalu, tanggal 17 April. YAY *Happy birthday to Me* Aku udah umur 18 tahun sekarang. Walaupun temen-temen suka becandain "heh yasyfin masih kecil" "anak kecil" atau sebagainya aku ngerasa wah 18 tahun berartii.. yah nggak usah dilanjutin. contohnya, hari kamis tanggal 16 April kemaren Muthia (BFF ku yang sekolah di Bandung) dateng ke Jakarta. Jadi Aku, Muthia, MB dan Iqbal (pacarnya MB) main ke Gading. kita nonton Beauty and the Beast yang ternyata ratingnya dewasa LOL (so what? Harry Potter terakhir juga dewasa). Trus  you know lah.. mereka sempet-sempetnya ngomong di tengah film "Yasyfin! Mama nggak suka ya"  ngakak dengan tulus dari dalam hati. soalnya kalo kenceng-kenceng nanti ganggu orang. harusnya aku ngomong "Mama aku udah mau 18 tahun!!" aku juga suka ngakak kalo denger kalimat Muthi setiap aku nyebut kata yang berhubungan dengan cowo dia bakal ngomong "Papa tidak suka ya." Dia suka ngomong kaya gitu di chat, dan denger langsung dari dia bikin ketawa. duh mau dikata apa punya wajah polos dan awet muda seperti ini *diasingkandariperadaban*

Ngomong-ngomong soal 18 tahun, aku sama mami sempet bercanda
Mami: "Emangnya kamu bisa apa umur 18 tahun?"
Aku: "Enggak tau... kalo Yuto sih bisa konser umur segitu."

Aku langsung inget pertama kali liat Yuto waktu umur 18 tahun, waktu baru lulus dari SMA Horikoshi Februari 2012 kemaren. Satu setengah tahun ini rasanya selalu nyebut nama Yuto tapi ga begitu fokus sama sosok artis yang satu itu, cuma asal sebut nama. Mungkin karena sekolah dan belajar buat UN. Tapi aku rasa sekarang aku bisa ngikutin perkembangannya lagi *yay* dan aku sekarang inget dan jadi mikir lagi kalo dulu pingin banget ketemu Yuto.

Sekarang juga aku masih pingin ketemu sama Yuto HOHO. Tapi bukan sekedar liat dia di atas panggung. Aku pingin liat dia langsung di jalanan di Jepang. Mustahil nggak sih? LOL!

"It's not childish to hold onto hope. It's actually hard. Very,very hard." -Shonda Rhimes

Mungkin kalian yang bukan fangirl nggak ngerti perasaanku. Tapi semua penggemar pingin ketemu idolanya *nod*. Doain aku supaya bisa ketemu Yuto, ya ampun cuma ketemu Adeknya doang aku bersyukur kok *KYAAAA*. Tapi nyaris banget ya kalo ketemu adeknya aja. #curcolnyelip

Tapi ada yang pernah bilang, kalo kita bisa bayangin berarti hal itu nggak akan terjadi. SERIUS!? Nggak tau, tapi aku sih nggak percaya :(

15 April 2015

Spirit, Who Could Not be Broken



Hai!

Tiga minggu sebelum UN (dan tepat hari ini UN selesai, yay!) aku nonton film kartun yang menurutku film ini menarik banget. Judulnya Spirit: Stallion of Cimarron. Aku ini ogah-ogahan banget kalo nonton kartun, padahal film ini udah diputer berkali-kali di HBO tapi setiap filmnya mulai aku selalu lewatin. Jadi karena waktu itu pulang cepet dan gabut sebelum pergi les, akhirnya aku nonton film ini dari awal. Kebetulan banget filmnya waktu itu jadwal tayang terakhir (Lucky?) sampe sekarang filmnya belom diputer lagi di channel tersebut. Oh ya, film ini rilis tahun 2002, udah lama banget ya..

Aku bilang, aku ogah-ogahan banget kan nonton film kartun. Kayaknya aku udah pernah cerita kenapa. Tapi dari semua kartun yang aku tonton, yang aku suka itu Tangled (mungkin karena hubungan antara karakter Flynn Rider dan Rapunzel?) dan Rise of the Guardian (aku ngerasa ceritanya beda dari yang lain). Sementara kartun-kartun lain terasa biasa-biasa aja. #OutOfTopic #duh

ada yang udah pernah nonton?

Spirit, berkisah tentang seekor kuda Mustang liar dari Cimarron keliatan dari judulnya fin,duh. Nama ibunya Esperanza. Latar tempatnya di Amerika. Ceritanya dimulai disaat Spirit lahir dan akhirnya dia jadi pemimpin di antara kelompoknya. Suatu malam, dia liat asap dari bukit yang lumayan jauh dari tempat mereka tinggal. Karena penasaran, dia datengin sumber asep itu, dan untuk pertama kalinya dia liat manusia. Orang-orang itu nangkep Spirit karena Spirit itu kuda yang bagus. Akhirnya Spirit dibawa paksa ke markas tentara amerika. Spirit nggak pasrah gitu aja ditarik sama orang-orang ini. Dia terus narik balik talinya. Scene yang paling aku suka itu disini, disaat Spirit fight back dan dia meronta-ronta ke arah elang yang sama disaat Spirit masih kecil. Nyesek banget liatnya. FYI, semua hewan di film ini nggak bicara kaya manusia tapi pake suara hewan asli. Makanya aku suka film ini.

Setelah dibawa ke markas, Kapten tentara Amerika nyuruh orang andalannya (lupa namanya) untuk jinakin Spirit. Tapi Spirit nggak nyerah, mulai dari di cukur rambutnya sampe di pasangin sepatu kuda dia nyeruduk, nendang, gencet si someone ini. Sampe akhirnya sang kapten turun tangan buat jinaikin dia. Karena sangking nyolotnya Spirit, dia diiket ditengah lapangan dan nggak dikasih makan berhari-hari. Sampe akhirnya Orang indian dari suku Lakota, yang namanya Little Creek, juga ketangkep. Spirit ngerasa aneh sama perilaku orang ini ceritanya terus lanjut sampe akirnya Little Creek dan Spirit bisa kabur (sekaligus bebasin kuda-kuda US Army dari kandang) dari markas.

Spirit dibawa ke tempatnya Little Creek, disana dia ketemu kuda betina punyanya Little Creek, namanya Rain. Mereka jadi temen. Tapi tetep Spirit nggak mau ditunggangin sama Little Creek walaupun dia orang baik.

Ceritanya nggak se-simpel yang kalian kira. Spirit kabur berkali-kali supaya bisa bebas dan balik lagi ke kawanannya. Ceritanya penuh emosi banget. Aku nontonnya nyesek dari awal sampe tahan napas, aku denger ada yang sampe nangis juga nontonnya. Aku salut sama sikap pantang nyerahnya Spirit. Spirit hampir nyerah pas dia ditangkep dan di masukin kereta barang dan nggak bisa keluar. Dia dan ratusan kuda lainnya di pekerjakan untuk narik kereta api yang super besar. Sampe akhirnya Spirit pura-pura mati dan kabur, lagi-lagi dia nggak lupa buat nyelametin kuda-kuda lainnya.

Sebelumnya kan aku bilang kalo kuda-kudanya cuma pake bahasa hewan dan ditambah bahasa tubuh hewan tersebut. Hal menarik lainnya adalah jalan ceritanya di perbagus dengan Soundtrack filmnya. Lagu-lagunya nyentuh banget dan semuanya nyeritain isi hati Spirit, selain diceritain sama Narator. Nggak heran, karena komposernya Hans Zimmer. Aku suka lagu-lagu ciptaan Hans Zimmer untuk soundtrack film dan sebagian besar Soundtracknya dinyanyiin Bryan Adams.

Quote yang aku suka dari film ini adalah:
"For the first time in my life, I felt my heart torn two ways" - Spirit

kena bangeeet!

Ada hal yang lucu, semua kudanya punya alis. Jadi kalian bisa bener-bener ngerasa itu kuda ngeringkik sedih, marah, atau kesel. Nggak nyesel deh udah ngisi waktu luang sekitar satu setengah jam untuk nonton film ini. Recommended banget apalagi soundtracknya.




9 April 2015

Hari Kamis di Bulan April

Halo semuanya?

Hari ini spesial karena hari ini hari terakhir kita belajar bareng di sekolah. Hari senin udah UN. Semoga semuanya lulus 100% dengan hasil UN yang memuaskan, Aamiin. Mumpung ada waktu aku nyempetin diri buat nulis di blog. Karena hari ini beda dari hari lainnya, dan bikin aku percaya diri tingkat dewa untuk nulis pengalaman hari ini.

bisa disebut 'hari belajar terakhir' di sekolah. tapi sebenernya kita ga full belajar *huhh* pagi-pagi kita cuma belajar biologi dan fisika. Setelah itu ada rapat panitia UN, dan kita ga belajar sampe jam 12.

Apa yang kita lakukan dikelas?
Pertama Allonso foto bareng di kelas. Kalo dipikir-pikir kayaknya Allonso belom pernah foto bareng di dalem kelas ya padahal udah mau lulus gini. Tapi Allonso pernah foto bareng pas ada acara turboplast (kalo nggak salah). Padahal kalo kelas 10 dan 11 dari awal masuk udah ada foto barengnya ya wkwk.

Setelah foto bareng dari kamera sang fotografer alias Fadlan, kita beralih ke video. dengan modal papan tulis+proyektor lama di belakang kelas, yaaang proyektornya sendiri udah ilang kemana tau, akhirnya tempat proyektornya dijadiin tempat untuk naro kamera.

Di video itu kita semua nyebutin wish-wish kita untuk Allonso sesuai urutan absen. Kebanyak wishnya adalah lulus 100% dan sukses. Aku kasih wish yang sama dengan tambahan "semoga kalian semua bisa travel keliling dunia" diucapkan dengan terpatah-patah dibagian akhir. OKE..  ngomong didepan orang secara langsung bisa aja lancar, atau kemungkinan terkecilnya berakhir awkward. Tapi ngomong di depan kamera ada peluang 60% buat ngancurin struktur kalimat. Sebenernya juga karena aku nggak nentuin mau ngomong apa sebelum maju ke depan wkwk ya udahlah.

Hal yang paling diluar rencana ketika cowo2 mutusin untuk buat video harlem shake. Awalnya aku pikir cuma asal ngomong. Yaa palingan ga jadi lah. Eh ternyata serius. diawalain dengan seisi kelas yang ambis. aku ga tau mesti apa. tapi aku liat ada botolnya Syifa yang nganggur di atas meja. Jadi kuambil dan sambil duduk di atas meja kupake buat jedotin ke kepala secara lambat. Nggak sakit kok, kan jedotin jidadnya ke jempol tangan pelan pelan hehehe. No animal was harmed in this pro.. *HEH*

Setelah itu kita foto-foto pake hape masing-masing. Tapi aku nggak selfie sama temen-temen, melainkan diajak selfie *bukan artis kok bukan* Alasannya, kamera depan di hape aku kurang bagus, hasilnya bakal blur jadi ya pasrah aja lah nggak usah ambil foto. Tapi sebagai gantinya aku tagihin foto-foto ke temen kukukuku *ketawa jahat*

Nanti kalo ketemuan lagi aku bakal bawa kamera kesayangankuuuu.

Setelah gabut cukup lama akhirnya kita dipanggil untuk dijemur ditengah lapangan, apa-apaan!? waktu itu jam 12 siang, matahari pas banget di atas kepala. Untung boleh pake jaket jadi aku bisa nutupin kepalaku. Kalo dilepas panasnya nggak tahan. Kata ibunya "Halah kamu panas segini aja ga tahan nak" ke semua anak. Ya, saya tetep aja ga tahan bu, walapun setahun ini sering dijemur pas ada pelajaran ibu. tapi jam 12 siang itu... wow banget panasnya. Kepalanya liani yang nggak ditutupin apa-apa aja panasnya ngelebihin bekel nasi yang kubawa tiap pagi.

Kenapa jadi ngedumel sendiri ya. Tujuan kita di taro (di"taro"??)  ditengah lapangan untuk sungkeman, minta restu, minta doa dan minta maaf ke semua guru. Setelah itu.. momen mengharukan pun terjadi. Disaat aku udah nggak tahan panas dan pingin cari tempat teduh, aku dipanggil MB, how come? Aku nyamperin MB dan nggak jauh dari tempat aku berdiri tepatnya dibelakangku, Siti dan AW manggil aku. Aku nggak bermaksud pilih-pilih temen, semuanya temen aku. Tapi ngeliat Siti dan AW yang berdiri samping-sampingan reflek bikin aku langsung ngeraih pundak mereka. aku sekelas sama Siti dan AW udah dua tahun, kita selalu main bareng. Tapi karena kelas 12 ini kita kepisah semua, bisa berdiri bertiga lagi rasanya kangen banget. Aku biasanya ketemu Siti sama temen-temennya di IPA 2 atau ketemu AW sama temen-temennya (Temen aku juga pastinya) di IPA 3.

Setelah itu aku peluk MB, ya bisa diitung 2 detik lah.. (you know what.. aku nggak biasa meluk temen, apalagi peluknya lama dan bisa meluk pun keajaiban dunia) kata MB  "Cuma sebentar doang?"  jadi kuulang lagi dan tiba-tiba dia nangis. WHAAA!? aku nggak kuat liat orang nangis, apalagi kalo yang ditangisin ada hubungannya sama aku. Otomatis aku juga nangis. Kita udah bertemen kurang lebih 5 tahun. yup, she is my best friend. kita rapet banget sampe suka dicengin temen walaupun itu 100% salah atau sebenernya itu bahan bullyan mereka buat aku zzzz. Dan kenyataannya, kita pilih universitas yang beda, mungkin itu yang bikin dia nangis. Aku tiba-tiba inget Muthia, Miftah dan Teges yang nggak satu sekolah sama kita huhu. Tapi rasanya dulu dan sekarang beda walaupun keliatannya masih sama aja. jadi aku cuma diem.

Selama aku nangis aku ga berani nengok kemanapun. Aku ngerasa konyol nangis dipojok lapangan. dan berusaha berentiin tangisannya. walaupun terasa lega juga bukan cuma kita yang nangis. Acara inti pun dimulai, doa bersama di dalem masjid Ibnu Sina.

Kesan pesan aku selama di kelas 12 belas adalaah: Kesan pas pertama kali aku baca namaku di antara anak-anak yang nggak kukenal. beberapa udah kenal pas kelas 10 tapi karena udah lama ga sekelas aku ga yakin masih bisa friendly kaya dulu apa nggak, ternyata kita malah jadi temen deket selama di kelas. Lama-lama aku kenal mereka semua. Dan ternyata mereka baik-baik dan asik. Trus orang-orang yang baru kukenal, mereka keren-keren, kadang bikin aku ngomong dalem hati "Kenapa baru kenal sekarang? kenapa nggak dari dulu ya?" Untuk pesan, nggak ada pesan sih dari aku hehe *peace*

Allonso
 


 

Genjol
Atas kiri-kanan: Opit, Widy, Fadlan, Imel, Boni
Bawah kiri-kanan: MEH, Liani

sampai disini cerita-ceritanya
sekali lagi semoga lulus 100% dari sekolah dan hasil UN memuaskan
Aamiin..

Entri Populer