Laman

16 Maret 2015

I Got Addicted to These Comics

Konbanwa!!

Apa kabar semuanya? US baru aja selesai, semoga nilainya bagus-bagus dan yang terpenting lulus dari sekolah tercinta. Aamiiin..

Kalo dipikir-pikir kayaknya paragraf awal dari hampir setiap post-ku pasti ngomongin ujian ya. Hehe.. mau gimana lagi kan lagi masa-masanya ujian. Sekalian kalo aku baca lagi 5 bulan kedepan atau satu tahun ke depan aku bakal tau gitu....

Sebenernya aku lagi ketagihan baca komik!!! Mau nangis dan tersiksa rasanya. Haha pasti pada mikir aku lebay banget dan sebagian bakal ngomong "biasa aja kali..".

Soalnya ini lagi masa ujian tapi aku lagi kesenengan baca komik disaat yang ga tepat. Yap. Aku emang udah biasa baca komik dari SD. Tapi kali ini aku baca manhwa, not manga. Beda dong.. tau kan? manwha itu komik korea, sedangkan manga itu komik jepang.

Beberapa temen juga bingung kenapa aku jadi baca manhwa. padahal jelas-jelas Yasyfin cuma suka Jepang. Aku sendiri bingung semua berawal ketika sekitar 2 minggu yang lalu aku ngecek app apa aja yang ku punya di iPhone. Trus aku liat Webtoon yang duduk di pojokan ditemenin sarang laba-laba. Aku buka, dan mulai nyari komik apa aja yang bagus.

Trus aku liat Orange Marmalade, genre romance-berkisah tentang cewe vampir yang harus berbaur dengan manusia. Manusianya sendiri tau keberadaan Vampire itu. Mereka nggak takut lagi, tapi mereka marah, jijik, dan nggak suka banget sama vampire yang menurut mereka selalu makan darah manusia. Sedangkan Mari Baek si tokoh utama ini ga minum darah manusia.

Trus juga ada cowo namanya Jae min. Dia suka sama Mari karena pertemuan pertama yang super duper aneh (baca sendiri kalo kepo ya wkwk). Padahal Jae min ini nggak suka di deketin cewe dan belom pernah ngerasain cinta sebelumnya. Jadi ya... Jae min selalu ngejar Mari. Padahal menurut Mari darahnya si Jae min itu baunya manis banget. Jadi Mari selalu ngejauhin Jae min, dan selalu bersikap dingin ke dia. Manhwa ini bikin doki-doki tingkat akut, level 10/10 maksudnya hahaha.

Setelah episode yang aku baca belom keluar lanjutannya. Aku nyari manhwa lain, dan dapetlah Cheese in the Trap. Ada yang baca juga? ini yang bikin aku gila. ya bikin aku gila. Di komik ini ada cewe namanya Seol Hong. Dia anak kuliahan yang ngejalanin kehidupan sehari-harinya antara kampus dan apartementnya. di Prolog di ceritain dia ke peramal, dan peramal itu bilang cowo yang deket sama dia bakal buat kehidupannya berantakan (kurang lebih gitu). Beberapa episode awal masih biasa aja bacanya. Tapi semakin dibaca semakin menarik, konfliknya macem-macem.

Trus muncul cowo namanya Jung. Dia itu kaya, suka nratir semua orang, baik ke semua orang (cewe dan cowo), pinter dan semua hal yang baik-baik. Semua cewe suka sama Jung karena dia cakep dan tinggi. First impressionnya Seol ke cowo ini jelek. Karena pas seol lagi mabok, dia denger Jung ngomong sama cewe di telpon dan dia ngomong kalo orang-orang yang dia traktir ini "menyedihkan".

Awalnya aku mikir, Seol suudzon banget (LOL), jelas-jelas Jung nyapa dia.. terus kenapa? Tapi aku sendiri juga bakal awkward kaya Seol kalo tiba-tiba ditegor terus sama orang yang belom pernah ngobrol dan ga deket juga.

Karakter cowo-cowo di komik ini koplak semua. Itu cowo atau alien? aku bingung huhu.  Tapi yang paling manusiawi, walaupun rada aneh, tapi asik di ajak main adalah Eun taek. Eun taek sahabatnya Seol sama ada satu cewe namanya Bo ra.

Lama kelamaan mereka berdua makin deket, sampe digosipin satu kampus. Seol sampe punya rival gitu. Padahal si Seol juga nggak suka Jung. Tapi anehnya juga Jung makin lama makin baik sama Seol

Di sini aku mulai bingung sama sifat aslinya Jung, gregetan banget. Dia nggak masalah kalo orang-orang buat kesalahan ke dia, misalkan dia denger kalo dia diomongin yang jelek-jelek.. dia cuma bilang "it's okay" sambil senyum. Tapi ada saat dimana dia ngasih tatapan ngerendahin ke orang lain. Waktu itu juga Sang cheol ngadu ke Jung kalo si Seol ngomongin yang jelek-jelek tentang Jung. Seol panik dan dia ngejatuhin kertas-kertas yang dia pegang di depan Jung dan Sang cheol. Tebak? Jung ninggalin Seol disitu. Tapi setelah itu mereka malah makin deket. Apa Jung ngelupain kejadian waktu itu secara instan??

Sampe cara mikir aku juga jadi kaya Seol. Aku nganggep Jung itu orang baik dan ngerasa dirinya dewa banget sampe kalo ada masalah apa-apa dia bersikap lapang dada padahal dipikirannya "Gue maafin lo karena menurut gue lo bukan apa-apa selain rakyat jelata." aku bisa bilang gitu karena ekspresinya brooo!! tapi terakhir kali aku baca, Jung marah banget sama Seol sampe nyuekin Seol. Padahal dia nggak pernah nyuekin orang lain.

Jadi kesimpulannya: watak Jung dikasih liat di setiap episode/chapternya. Semakin lama kita ngerasa tau semua tentang Jung, padahal sebenernya semakin kita baca hal yang kita tau tentang Jung adalah 0 (nol). Jung misterius banget!

Karena aku baca manhwa ini beberapa minggu sebelum US. jadi rasanya tersiksa banget buat ga baca, tapi akhirnya aku bisa manage waktu (yay). Sebelum2nya aku suka baca manhwa di jam istirahat sekolah wkwk. Dulu juga suka bawa manga ke sekolah waktu smp, ada manga yang buat aku sama Miftah fangirling di sekolah. Tapi itu masih mending, karena seenggaknya nggak sendirian.

Tapi baca manhwa ini bikin aku teriak ga jelas di kelas, senyum-senyum sendiri kaya orang gila wkwkwk. Sekarang aku mutusin untuk nggak baca Cheese in the trap sampe bulan depan setelah UN.
tapi dengan cara positive, aku mikir "Aku nggak baca komik 4 minggu, jadi kalo aku buka lagi nanti aku bisa baca 4 episode sekaligus, yay!".  Kadang sih tergoda tapi langsung inget lagi "4 episode sekaligus fin!!"

Daaaan you know what! ternyata miftah juga baca 2 manhwa yang aku baca ini.. yey ada temen.

Segini dulu ya "nge-bawel"nya
Jya nee~

Tidak ada komentar:

Entri Populer