Laman

11 Februari 2015

Aku Tidak Sendirian

Credit: We Heart It

How to say it?
Aku nggak pinter ngungkapin,
apalagi dengan kata-kata yang teratur.
Jadi aku coba tulis sebisaku.

Aku pernah ngerasa sendiri
ya, seenggaknya aku berpikir seperti itu.
Karena aku berbeda dan aku merasa sendiri.
Untungnya bukan dalam jangka waktu yang lama.

Tahap dimana seseorang merasa bingung dengan keberadaannya?

Karena aku masuk ke dunia baru yang terasa seperti di ulang.
Kita semua pasti pernah merasakannya.
Tapi setelah itu, aku sadar
kalau ternyata aku nggak sendirian.
Sama sekali nggak sendirian.

Dan akhirnya aku tahu kalau selama ini aku salah.
Pikiranku yang membuat aku merasa sendiri.
Ya, hanya pikiran, bukan sekitarku.
kenyataannya..
Aku punya banyak teman.
Banyak teman.
Kita tertawa dan bercanda setiap hari

Hanya saja
Aku terlalu jauh melihat kebelakang.
Sampai-sampai hal yang ada di depan terasa sangat jauh.
Dan aku berpikir terlalu tinggi.
Ya, selalu ingin yang ideal dan sempurna.
padahal, hal simpel yang selalu kujalani setiap hari selalu membuatku bahagia.

Aku bersyukur punya banyak teman yang bisa diajak tertawa setiap harinya.
Dan tentang perbedaan,
aku nggak ngerasa begitu berbeda, karena semua orang punya perbedaan
kita punya perbedaan dan persamaan.
Dan aku belajar hal baru.
Daijoubu desu.

Friends

Haaaai!

Gimana sekolahnya?
Seperti biasa ada aja gabut time dalam sehari. 
Tadinya kelas kita mau ada ulangan matematika dadakan.
Pas banget di 3 jam pelajaran.
Tapi ternyata gurunya ga masuk sama sekali, padahal pas pelajaran biologi udah ngabarin "belajar 1 jam! nanti ulangan." 

JENG-JENG

Tapi ternyata..
3 jam pelajaran terbukti sang guru tak kunjung datang.
AKU UDAH TAU HAHAHA.
beberapa bilang.. mereka yakin hari ini jadi ulangan.
Tapi  aku super duper yakin kalo bapaknya sama sekali ga masuk.
Kayak... Harapan ditambah keyakinan hasilnya adalah 100% tepat
aku yakin seyakin yakinnya.

Jadi abis istirahat ke dua (abis sholat dzuhur),
Aku, Imel, Fadlan, Liani, Boni dan Widy duduk di pojok favorit kita.
Kenapa pojok?
Karena kelasku ada di pojok luar (balkon) yang arahnya ke luar sekolah dan ke lapangan sekolah.
Kita cewe-cewe (ga termasuk Fadlan, oke?) kalo ga ada pelajaran suka ngobrol atau belajar disitu.
Tapi kalo istirahat pertama suka dipake anak cowo makan *nyengir*

Jadi kita duduk berhadapan dan di antara kita semua ada meja yang emang ditaro pihak sekolah buat makannya murid-murid. 
Kita ngobrol dan ketawa-ketawa
mulai dari obrolan seputar kado ultah boni dari Allonso sampe debat soal makanan yang memicu kanker. pokoknya seru banget deh. Debatnya ga pake berantem kok :)
Sampe akhirnya, salah satu dari kita, Boni, ngusulin untuk buat Time Capsul yang bakal dibuka 5 atau 10 tahun nanti.

Segini dulu guys
Jya nee!

Entri Populer