Laman

23 Januari 2015

Pesimist is a big no

Credit: WeHeartIt

Happy New Year!

Huhu i know! Sebentar lagi Februari, tak apalah. Dikala malas melanda untuk nge-blog, siapa yang bisa protes? 

Readers, Bloggers, temen-temen sekolah yang ga sengaja buka blog ini, atau para pengembara internet yang tiba-tiba nyasar ke blog saya apa kabar? 

Post pertama di tahun baru!! *tebar confetti*

Resolusi 2015: jadi lebih kuat dan pemberani!
Lebih kuat adalah point utama! Resolusinya ga muluk-muluk yang penting aku jadi lebih baik.
Kenapa pingin kuat? Karena tahun 2014 aku ngerasa lemah ga kaya aku dari tahun 1997-2013 *halah* kayak bukan diri aku sendiri yang santai dan cuek. whyyy!!! contohnya: kalo kelewat panik aku bisa gemeteran atau.. kalo telat makan dikit langsung ada aja... AAAH nggak mau diulangin lagi. dan tahun 2015 diawali dengan "Yasyfin yang lebih kuat!" wkwkwk. 
aku juga ga terlalu mikirin "aku mau makan ini!!" "aku mau makan itu!!"  ternyata kalo mikirin makanan malah pingin makan terus wkwkwk.

Bulan lalu atau tepatnya tahun lalu (selama itu hah!!?) aku bilang mau lanjutin cerita liburan ke Semarang, tapi sayangnya lagi ga mood nih... (langsung ambil post it, tulis reminder, tempel di depan meja)

Karena aku mau bicarain tentang satu hal yang aku nggak suka..
Nggak bermaksud nyindir siapa pun, cuma pingin sharing pendapat.
kata-kata ini sangat nge-trend dikalangan anak sekolahan:

"Belajar aja remed, mending nggak usah belajar sekalian."
asdfjkl maksudnya!!?!!?!?!?!?!?!?

aku ga tau kalimat ini  cuma kiasan dan aku yang terlalu serius nanggepinnya atau emang orang-orang putus asa ngomong kaya gini semua. sejelek-jeleknya nilai aku, ga pernah asal ngomong kayak gitu cuma karena kita kesel liat nilai kita.

Setiap usaha itu diitung, walaupun kita udah jungkir balik belajar malemnya dan hasilnya nggak sesuai harapan. ini bukan pelajaran fisika yang nyebut-nyebut kalo usaha sama dengan nol (kecuali kalo kalian coba move on tapi ujung2nya gagal, itu baru usaha sama dengan nol LOL)
dengan usaha, kita seakan-akan nabung pengetahuan baru #quotenyabolehtuh

Guru konseling di tempat les pernah bilang "kalo kamu pesimis udah tetep pesimis aja, kalo kamu optimis ya optimis. jangan sampe kamu pesimis tiba-tiba pingin sok optimis. yang optimis juga jangan karena diomongin gini jadi sok-sok pesimis."

aku bingung aku yang mana, tapi setelah itu aku yakin aku bukan yang pertama. super duper ga cocok.

dan gimana kalo kalimat  yang paaaaling atas itu bukan dipake untuk diri sendiri, tapi untuk orang lain. Apa tanggapan kalian? menurutku sih namanya nge-rendahin orang (another big no).

Tapi aku nggak keberatan kalo orang-orang ngomong kayak gini selama itu masih untuk dirinya sendiri. aku kan juga bukan siapa-siapa yang bisa ngatur orang sesuka hati :)

Jya nee~

Tidak ada komentar:

Entri Populer