Laman

4 Maret 2014

Sekejap Horror ~ Tragedi Lab Biologi


credit: Zerochan



HELLO~~~

apa kabar semuanya?
aku mau cerita tentang Rabu minggu lalu, nih.
kalo diliat judulnya kaya judul film-film horror ya, mari lanjut dibaca teman-teman!

kejadian ini berlangsung pas aku, AW dan Siti mau ke lab komputer, setengah anak cowo di kelas udah ada yang nyeberang duluan ke gedung baru, gedungbaru itu isinya bermacem-macem lab. jadi, kita mau nyusul ke gedung baru. waktu itu juga masih ada sebagian anak di dalem kelas. jadi kita cuma bertiga ke gedung baru, dibelakang kita nggak ada siapa-siapa.

setelah sampe, kita naik ke lantai 3, letak lab komputer ada di pojok lorong setelah lab biologi. kita lagi asik-asik ngobrol sampe tiba-tiba AW berhenti sambil pegang tangan Siti kenceng-kenceng dan matanya melotot ke arah lab biologi yang PERSIS disampingku.

tapi sebenernya aku lagi jalan sambil ngebelakangin lab biologi di kiriku ini, karena lagi ngobrol sama mereka berdua. tau sendiri kalo di lab biologi ada banyak patung-patung, biasanya aku selalu jalan sambil liat ke arah dalem lab, tapi kali ini nggak.

ngeliat AW melotot ke belakangku bikin aku super duper panik, aku langsung deg-deg-an. rasanya? rasanya... kayak rollercoaster turun secara mendadak.

1..2.. detik kemudian aku udah nggak bisa nahan semuanya. aku langsung teriak, teriaknya kaya orang kejepit dan langsung kabur, lari kebirit-birit sampe pintu lab komputer ninggalin mereka berdua. itu larinya udah susah banget. emang ya, kalo takut bukannya larinya cepet malah kerasa lamaaaaaa banget, rasanya jadi kaya slow motion, ditambah rok aku yang kesannya mau bikin aku jatoh karena hampir nyelengkat kaki setiap ngelangkah.

setelah sampe di pintu lab komputer aku balik badan. dan ngeliat Siti yang masih di pegang AW.
Siti kasian banget. dia diantara dua orang panik, yang satu karena ngeliat sesuatu di lab biologi, yang satu lagi karena ikut kaget dan akhirnya kabur. Katanya Siti sama sekali ga mau liat ke lab biologi dia ga tau harus liat mana.

dan ternyata.....
AW dan siti nyamperin aku, AW bilang "Tadi tuh patungnya bergerak!". aku bilang "Hah!? beneran!?" sambil ngakak karena bayangin kejadian barusan yang singkat tapi bikin jantung olahraga. AW lanjut "iya kaya Yudha gitu." Siti nanggepin "Masa sih? Ah nggak mungkin We!!" dan kita terus heboh plus ngakak inget kejadian barusan.

Siti bilang dia sebel karena aku tinggal lari dan AW masih megangin tangan dia kenceng. trus dia pikir aku bakal lari sampe ujung lorong, dan dia sempet mikir pas tangannya dipegang "Parah, AW selama ini bisa liat kenapa ga bilang-bilang!" kalo aku sih mikir gini. "Gila! ini lagi bertiga doang disini!"

tapi pas Yudha ditanyain, dia sempet cuma senyum-senyum aja dan akhirnya ketauan. ya iya dia senyum-senyum tapi nggak mau ngasih tau. untungnya itu bukan apa yang kita pikir di dalam otak kita *tau lah ya*

udah dulu ya semunya,
jya ne~~~

Tidak ada komentar:

Entri Populer